Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

3 Kualitas Pemimpin Sukses di tengah Disrupsi dan Ketidakpastian

Ketika ketidakpastian harus dihadapi setiap saat, bagaimana cara menjadi memiliki kepemimpinan yang kuat?
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  17:53 WIB
Poin penting dalam melatih jiwa kepemimpinan - ilustrasi
Poin penting dalam melatih jiwa kepemimpinan - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Sebelum pandemi Covid-19 menghebohkan dunia, bisnis sudah terbiasa menghadapi ketidakpastian.

Lanskap geopolitik dihadapi dengan kekacauan selama bertahun-tahun, diguncang oleh pemerintahan AS yang tidak menentu, volatilitas yang disebabkan oleh Brexit hingga disrupsi digital.

Virus corona, tentu saja, memperburuk ketidakpastian dengan tantangan yang belum pernah dialami oleh eksekutif bisnis sebelumnya.

Sementara beberapa pemimpin telah bangkit menghadapi tantangan selama pandemi, yang lain tidak cukup beruntung karena kurangnya keterampilan dan perilaku yang membedakan orang-orang sezaman mereka yang lebih sukses.

Apa keterampilan dan perilaku itu? Simak kualitas pemimpin sukses berikut ini seperti dikutip melalui Entrepreneur, Rabu (17/2/2021).

1. Ketangkasan (Agility).

Para pemimpin tidak memerlukan pandemi global untuk mengajari mereka betapa pentingnya ketangkasan bagi bisnis, tetapi tentu saja virus corona, hal itu telah mempercepat kebutuhan tersebut.

Ketika para pemimpin menghadapi tantangan di generasi sebelumnya, seringkali, mereka dapat beralih ke pedoman berdasarkan pengalaman sebelumnya.

Namun, tidak ada pedoman untuk hal-hal yang belum pernah terjadi sebelumnya seperti pandemi yang kita hadapi sekarang, sehingga para pemimpin dipaksa untuk menentukan arah mereka sendiri. Ketangkasan mendukung ketahanan sejati, dan hal itu tidak di ajarkan di kelas manapun.

2. Tujuan (Purpose).

Di tengah ketidakpastian, pelanggan menghargai merek yang berperilaku adil, etis, dan semakin ingin membeli dari merek yang selaras dengan nilai-nilai pribadi mereka. Oleh karena itu, memimpin dengan kesadaran sosial akan membuat bisnis dan orang-orangnya lebih tahan terhadap gangguan.

Mendorong pendapatan yang kuat untuk bisnis selama periode ketidakpastian cukup sulit, tetapi melakukannya sambil memuaskan pemangku kepentingan yang lebih luas, termasuk karyawan, komunitas minoritas, dan bahkan lingkungan, benar-benar merupakan bentuk seni kepemimpinan.

3. Keaslian (Authenticity).

Model kepemimpinan terbaik di tengah ketidakpastian dan disrupsi didukung oleh kejujuran, kerendahan hati, dan komitmen teguh untuk benar-benar menjalankan nilai-nilai perusahaan.

Saat ini bisnis membutuhkan kepemimpinan dan ketegasan yang tenang dan penuh kasih. Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi para pemimpin di dunia bisnis pascakrisis adalah menginspirasi tenaga kerja untuk ikut serta dalam misi perusahaan.

Pemimpin otentik, yang terlibat dengan baik dengan jajaran pemangku kepentingan mereka yang terus berkembang, harus mengarah pada evolusi, bukan revolusi, dalam pendekatan mereka terhadap kepemimpinan.

Pandemi ini mengarahkan perhatian semua orang pada satu tujuan, tetapi arah strategis di sebuah perusahaan dapat bercabang di luar masa krisis, yang mengakibatkan kurangnya fokus.

Ini menjadi tanggung jawab para pemimpin untuk memastikan organisasi mereka bersatu di balik visi yang jelas dan serangkaian tujuan bersama.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips bisnis kepemimpinan Pemimpin
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top