Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

4 Tempat untuk Menemukan Ide Bisnis

Tentu saja, akan ada beberapa teknologi baru atau mainstream yang terlibat, tetapi penentu sebenarnya adalah waktu dan perubahan demografis yang sangat besar.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 20 April 2021  |  13:42 WIB
Entrepreneur muda sedang rapat - ilustrasi
Entrepreneur muda sedang rapat - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Mencari cara baru untuk berinovasi? Kabar baiknya adalah: Anda tidak perlu bergantung pada terobosan teknologi baru untuk melakukannya.

Banyak pengusaha berpikir bahwa inovasi membutuhkan pengetahuan baru, tetapi terkadang yang diperlukan adalah mencari ide di tempat yang tidak terduga.

Tentu saja, akan ada beberapa teknologi baru atau mainstream yang terlibat, tetapi penentu sebenarnya adalah waktu dan perubahan demografis yang sangat besar.

Menurut penulis Harvard Business Review Peter F. Drucker, perubahan demografis adalah salah satu dari beberapa tempat mengejutkan di mana wirausahawan dapat mencari ide besar berikutnya.

Di sini, kita akan melihat lebih dekat beberapa area tersebut, seperti dikutip melalui Entrepreneur.

1. Perubahan demografis

Populasi yang mengalami perubahan penting misalnya, tiba-tiba WFH - dapat menjadi pemicu untuk menghasilkan ide-ide inovatif. Karena seiring dengan perubahan itu muncul keinginan dan kebutuhan baru dan, tentu saja, peluang untuk memenuhinya dapat dicapai bahkan tanpa berinvestasi dalam mengembangkan teknologi baru.

“Memang, peluang inovasi yang dimungkinkan oleh perubahan demografi usia, pendidikan, pekerjaan, dan lokasi geografis mereka - termasuk di antara upaya kewirausahaan yang paling menguntungkan dan paling tidak berisiko,” tulis Drucker.

2. Perubahan persepsi

Jika Anda melihat suatu area di mana persepsi orang telah bergeser, kemungkinan besar Anda sedang mencari tempat untuk inovasi. Sebelumnya, para profesional muda biasanya berduyun-duyun ke kota besar, melihat kedekatan mereka dengan pusat industri dan pusat keuangan sebagai kunci untuk memajukan karier mereka. Sekarang banyak yang mulai sadar pada kerugian hidup di kota yang mahal dan lebih padat penduduknya. Bekerja dari jarak jauh jadi kebiasaan baru.

Atau, pertimbangkan industri perawatan kesehatan. Hari ini, kita hidup lebih lama dari sebelumnya, tetapi pencarian akan kesehatan dan kebugaran tampaknya baru saja dimulai. Setiap hari, sepertinya ada inovasi baru yang mengklaim dapat membantu kita hidup lebih baik. Waspadai pergeseran persepsi dari gelas setengah kosong ke gelas penuh, atau sebaliknya, dan Anda mungkin menemukan cara baru untuk berinovasi.

3. Solusi dari cara lama

Kadang-kadang, kita terbiasa dengan cara lama dalam melakukan sesuatu sehingga kita gagal memperhatikan poin-poin kekurangannnya, seperti ketika sesuatu proses berjalan lebih sulit atau lebih lambat dari yang seharusnya.

Misalnya, awalnya, belanja sepatu online tampaknya memberi pelanggan pilihan pembelian yang lebih mudah: mereka dapat menghindari perjalanan ke mal, antrean di toko, dll. Namun konsep tersebut lambat mendapatkan momentum.

Tetapi mendiang CEO Zappos Tony Hsieh datang dengan ide sederhana namun inovatif yang membawa industri (dan perusahaannya) ke tingkat berikutnya: menawarkan pengiriman gratis dan pengembalian gratis.

Cara lama mungkin berhasil, tetapi mungkin masih ada cara yang lebih baik. Cari masalah yang mungkin dapat dihindari atau diabaikan oleh perusahaan atau industri Anda, berikan solusi yang menjawab masalah tersebut.

4. Kegagalan dan kesuksesan yang tidak terduga

Anda mungkin telah mendengar kisah asal mula Wrigley's: awalnya, perusahaan yang berbasis di Chicago menjual sabun dan soda kue, namun paket gratis permen karet yang disertakan pada produk utama ternyata lebih populer.

Mereka memutar seluruh bisnis untuk menanggapi kesuksesan yang tidak terduga ini.

Alih-alih mengabaikan peristiwa yang tidak terduga, pengusaha dapat menggali lebih dalam untuk mencari tahu penyebab yang mendasarinya dan mungkin menemukan cara untuk berinovasi yang berbeda dari visi awal - tetapi itulah yang dibutuhkan konsumen dan seharusnya menjadi perhatian nomor satu pengusaha.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

entrepreneur tips bisnis
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top