Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Deretan Bisnis yang Terancam Hilang di Masa Depan

Berikut 5 bisnis yang diprediksi tidak akan bertahan di masa depan karena terkikis teknologi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 September 2022  |  11:56 WIB
Deretan Bisnis yang Terancam Hilang di Masa Depan
Calon penumpang mencari informasi penerbangan di salah satu pameran wisata di Jakarta, Minggu (1/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Dengan berkembangnya teknologi, ada beberapa industri bisnis yang diperkirakan akan tergerus di masa depan.

Beberapa bisnis ini mungkin saja masih bisa bertahan sampai saat ini, tapi, dalam beberapa tahun ke depan semisal 10 tahun lagi bisa saja sudah punah.

Berikut daftar bisnis yang terancam menghilang di masa depan dilansir dari berbagai sumber.

1. Agen Perjalanan

Industri pemesanan travel telah kehilangan lebih dari 21.000 pekerjaan, turun dari tertinggi 124.000 pada tahun 2000, dan Biro Statistik Tenaga Kerja memperkirakan bahwa pertumbuhan hanya akan 5% (lebih rendah dari rata-rata keseluruhan 8%) dari sekarang hingga 2030.

Kehadiran telecommuting telah menghilangkan kebutuhan akan perjalanan bisnis memanfaatkan jasa agen perjalanan ini.

2. Koran

Sejak 2009, banyak harian metropolitan besar Amerika telah tutup, mengajukan kebangkrutan, atau mengurangi operasi secara drastis. Penurunan pekerjaan ruang redaksi AS menjadi 88.000 pada tahun 2020, turun sekitar seperempat dari tahun 2008. 

3. Toko buku

Kehadiran buku digital telah mengancam keberadaan toko buku oflline. Peristiwa paling cepat dalam penurunan industri adalah Borders menutup tokonya pada tahun 2011, dan tersangka paling jelas dalam kehancurannya adalah Amazon, yang harga rendah dan penekanannya pada e-niaga, membaca, dan penerbitan sendiri telah menyebabkan lebih banyak penjualan buku dalam waktu yang sama. model baru. Namun, toko buku independen yang tersisa tampaknya telah menemukan formula bahkan melalui pandemi.

4. Jasa Manajemen karyawan

Organisasi pemberi kerja profesional membantu bisnis lain dengan menangani tugas "manajemen karyawan" seperti penggajian, tunjangan, perencanaan pensiun, pelatihan, dan manajemen risiko semua proses yang menjadi lebih efisien karena kemajuan teknologi. Akibatnya, banyak organisasi pengusaha profesional telah menutup atau menyusutkan operasinya dalam beberapa tahun terakhir, hingga pengurangan 48% dalam pekerjaan di seluruh industri.

5. Gerai cetak foto

Munculnya teknologi digital juga berdampak pada laboratorium photofinishing, di mana lapangan kerja telah menurun setidaknya 60% sejak 2007. Kebanyakan orang Amerika sekarang dapat mengambil dan memperbaiki foto berkualitas tinggi langsung di smartphone mereka, sehingga mereka tidak perlu lagi memiliki film dikembangkan oleh gerai editing dan cetak foto.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ide bisnis tips bisnis peluang bisnis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top