Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Profil Truong My Lan, Taipan Perempuan Vietnam yang Divonis Mati di Kasus Korupsi Rp198 Triliun

Divonis mati karena kasus pembunuhan, simak profil Truong My Lan taipan asal Vietnam
Profil Truong My Lan, Taipan Cantik Vietnam yang Divonis Mati Karena Kasus Penipuan /bloomberg
Profil Truong My Lan, Taipan Cantik Vietnam yang Divonis Mati Karena Kasus Penipuan /bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Truong My Lan, seorang taipan real estat Vietnam, dijatuhi hukuman mati pada hari Kamis karena terlibat dalam kasus penipuan keuangan.

Pengadilan di Kota Ho Chi Minh menghukum Lan, dengan tuduhan menyuap pejabat pemerintah, melanggar peraturan perbankan, dan menggelapkan lebih dari $12 miliar dari salah satu bank terbesar di Vietnam.

Lan, 67 tahun, yang berhak mengajukan banding atas putusan tersebut dalam waktu 15 hari berdasarkan hukum pidana Vietnam, telah membantah tuduhan tersebut selama proses pengadilan. Di Vietnam, sejumlah pelanggaran dapat dijatuhi hukuman mati, termasuk kejahatan dengan kekerasan, kejahatan ekonomi, perdagangan narkoba, dan pelecehan seksual.

Tuduhan utama terhadap Lan adalah penggelapan uang dari Saigon Commercial Bank antara tahun 2018 dan 2022, yang mana panel hakim menjatuhkan hukuman mati padanya. Namun pengadilan juga memvonisnya 20 tahun penjara untuk dua dakwaan lainnya, penyuapan dan pelanggaran hukum perbankan.

Jaksa mengatakan bahwa total kerugian finansial dalam kasusnya berjumlah $20 miliar, atau sekitar 5 persen dari produk domestik bruto Vietnam, menurut media berita pemerintah. Pengacara Lan, Duc Truong, menolak berkomentar.

Pengadilan menemukan bahwa Lan memegang lebih dari 91,5 persen saham bank tersebut, dan menjalankan “kendali yang hampir mutlak atas bank tersebut,” lapor media berita pemerintah. Dia menggunakan kendali tersebut untuk menarik sejumlah besar uang dari bank melalui kontrak pinjaman, menyuap pejabat untuk menutupi kesalahannya dan mendorong bank ke dalam krisis likuiditas, demikian temuan pengadilan.

85 orang lainnya telah didakwa dalam kasus ini, termasuk suami Lan, Eric Chu Nap-kee, seorang pengusaha yang dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara. Keponakan Lan, Truong Hue Van, juga menerima hukuman penjara 17 tahun.

Profil Lan

Lan mendirikan Van Thinh Phat pada tahun 1992. Portofolionya mencakup hotel, seperti Windsor Plaza Hotel di Kota Ho Chi Minh, dan kompleks apartemen mewah, menurut media pemerintah.

Sebelum mendirikan perusahaan, Lan bekerja sebagai pedagang di kios pasar dan menjual kosmetik bersama ibunya, lapor BBC. Pada tahun 1986, ketika Vietnam membuka diri terhadap ekonomi pasar dalam periode yang dikenal sebagai Doi Moi, atau “renovasi,” Lan mulai membeli properti dan tanah, menempatkannya pada jalur yang tepat untuk menjadi tokoh bisnis mapan dan salah satu wanita terkaya di dunia. 

Lan lahir pada tahun 1956 dan mulai membantu menjual kosmetik bersama ibunya, seorang pengusaha wanita Tiongkok, di pasar tertua di kota Ho Chi Minh, menurut media pemerintah Tien Phong.

Dia dan keluarganya mendirikan perusahaan Van Thinh Phat pada tahun 1992, ketika Vietnam meninggalkan perekonomian negaranya dan beralih ke perekonomian yang lebih berorientasi pasar dan terbuka bagi orang asing. Selama bertahun-tahun VTP tumbuh menjadi salah satu perusahaan real estat terkaya di Vietnam.

Saat ini perusahaan tersebut terhubung dengan beberapa properti paling berharga di pusat kota Ho Chi Minh termasuk Times Square Saigon 39 lantai yang berkilauan, Windsor Plaza Hotel bintang lima, gedung perkantoran Capital Place 37 lantai, dan hotel bintang lima Sherwood Residence di mana Lan hidup sampai penangkapannya.

Lan bertemu suaminya, investor Hong Kong Eric Chu Nap-kee, pada tahun 1992. Mereka memiliki dua anak perempuan.

Truong My Lan (1956) mendirikan Van Thinh Phat Co., Ltd. pada tahun 1992, awalnya beroperasi di bidang perdagangan dan bisnis restoran - hotel. Kemudian, perusahaan tersebut berkembang menjadi Van Thinh Phat Group, yang beroperasi di bisnis real estat dengan banyak restoran, hotel, gedung perkantoran, dan gedung apartemen.

Setelah bertahun-tahun, Truong My Lan telah menciptakan "ekosistem" Van Thinh Phat dengan serangkaian anak perusahaan, biasanya: Perusahaan Saham Gabungan Van Thinh Phat, Perusahaan Saham Gabungan Investasi An Dong, Perusahaan Saham Gabungan Investasi Time Square, Grup Saigon Kelompok semenanjung.

Ini adalah sekelompok perusahaan yang berspesialisasi dalam investasi real estat. Sejak hari pertama pendiriannya (pada tahun 2007), bisnis ini dikatakan terkait dengan kelompok pemegang saham Saigon Bank (SCB) dan VIPD Group.

Karakteristik umum dari grup ini adalah mereka memiliki modal terdaftar yang "sangat besar", sekitar 10.000 miliar VND.

Van Thinh Phat memiliki dua proyek besar: An Dong Commercial Hotel - Windsor Plaza Hotel dan gedung apartemen mewah Sherwood Residence.

Di Kota Ho Chi Minh, Nona Truong My Lan dikenal sebagai "bos" dari proyek real estat "besar" yang berlokasi di banyak lokasi paling utama di Saigon seperti Times Square, Gedung Perkantoran VTP, Hotel Duxton, Union Square…

Selain itu, Van Thinh Phat juga memiliki serangkaian proyek super lainnya seperti: kawasan perumahan Bonville Land, kawasan perumahan mewah Sterling Residence, kompleks apartemen mewah Lambert Residence, Thuan Kieu Plaza; Restoran kopi Central Nguyen Hue, restoran Huu Nghi, dan restoran Duc Bao, semuanya terletak di pusat Distrik 1, Kota Ho Chi Minh.

Untuk waktu yang lama, Van Thinh Phat menduduki peringkat di antara perusahaan keluarga terbesar dan paling misterius di Vietnam. Sangat sedikit berita tentang pemimpin bisnis ini dan hampir tidak ada pemberitaan media.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler